Mendadak Oestadz…

Agustus 1, 2008 pukul 11:07 pm | Ditulis dalam Aku dan Hari2ku | Tinggalkan komentar

Bismillaahirrahmaanirrahiem

Entah bagemana aqu mo mulai pengalamanqu dalam acara khutbah selepas isya’

Pertama2 mari kita panjatkan puji syukur kepada Dzat yang telah mewarnai lombok dari hijau jadi kuning kemudian merah dan akhirnya jadi cokelat…(busuk githu…)

Pasalnya…

Sebelum Isya aqu dah ada rasa…wah sepertinya ntar habis Isya’ aquw dapet giliran tuk nyampekan sebagian ilmu yang tlah ana dapetkan slama belajar di skul nich…(prasaan sblom Isya’)

Kmudian ketika ibadah Isya’ tlah usai aqu trus nundukin wajah aqu sambil dzikir pada Allah ato wirid githu…tanpa ngliat tuh imam (tapi ga kerana takut ntar dapet giliran githu), sambil terus wirid; dalem ati aqu mbatin…wah kalee aqu yang berdiri di hadapan jamaah Isya malem ini nich… (prasaanqu stlah sholat)

eh…

ternyata di tengah khusuknya dzikir, dari arah depan terdengar suara …Vi githu (akhir nama aqu/panggilan qu). Awalnya aqu ga ngrespon tuh suara… ee.. abis itu koq dari samping kanan n kiri temen2qu pada ngliatin aqu sambil nyebut2 nama aqu…dalam batinku aku ngucap; wah ternyata aqu yang dari tadi tlah disebut namanya oleh Imam (dasar ga ngerasa…tapi aqu ga tuli loh..alhamdulillah)

Akhirnya aqu maju juga…berdiri di hadapan jama’ah pria dan jama’ah wanita di lantai atas (tak kalah juga banyaknya)…mereka pada ngliatin aqu (GR nih ye…) dan juga kayaknya mereka dengerin isi omonganku…(tapi aqu tak tau, apa hanya ngedengerin aja ato trus diamalkan? Tapi chusnudzon aja lah…)

ini sebagian isi cramahqu tadi malem (ceillee…ceramah??? Mendadak ustadz gitu…)

pentingnya setiap insan tuk slalu mengingat Rabbnya yang telah menciptakan dunia ini, yang trlah memberi kita nafas, dll…

klo insan dah dapet slalu ingat Allah nantinya ia dalem beramal pasti amalannya adalah terpuji, karena???

Rasul pernah bersabda: bahwa suatu amal dikatan baik manakala

si pelaku tidak merasa malu klo amalannya dilihat ma orang lain

si pelaku dalam beramal, ada kemantapan dalam dirinya

tidak ragu-ragu lagi…

pelaku merasa tenang selama beramal (baik jiwanya maupun hatinya)

bgitu juga sbaliknya, klo insan beramal tapi ada keraguan dalam hatinya atopun ada rasa malu klo dilihat orang lain maka dalam hadits Rasul disebutkan bahwa suatu amalan itu adalah amalan yang buruk…

dan sebagai penutup, marilah kita salaing berwashiat, saling mengingatkan manakala kita lihat sodara kita ada yang khilaf trus berbuat yang kurang terpuji ato lebih dari itu, yakni berbuat suatu amalan yang buruk…

akhirnya, mari kita titipkan segala urusan kita hanya kepada Allah Subhanahu wata’ala…

Aqu akhiri isi cramahku dengan ucapan Astaghfirulloha lii wa lakum…

Walhamdulillaahi Robbil ‘Aalamien…

Bagi antum yang punya uneg2 dalam coretanku di atas silakan comment…

Demi kebaikan kita semua…insyaAllah…

Semoga Allah tidak memasukkan aqu dalam golongan orang yang Allah firmankan dalam ayatNya yang artinya:

“wahai orang yang beriman!!!…kenapa kalian mengatakan sesuatu padahal kalian tidak melakukannya???!!!…sungguh amat besar dosa (tanggung jawab) nanti di hadapan Allah!!!…bahwasannya kalian mengucapakan sesuatu (ajakan atopun anjuran), sedangkan kalian sendiri tidak melakukannya..”

Na’udzubillah min syarri dzaalik…Walhamdulillah…

-Jum’at 01 Agustus 2008 21:45 WIB-

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: