ngacA yuk…mari….

Juni 8, 2011 pukul 10:30 pm | Ditulis dalam Aku dan Hari2ku, bahaN Introspeksi, Majlis Ilmu, Renungan | 17 Komentar


Bismillahirrahmaanirrohiem, bgitulah kita orang Islam ucapkan tiap kali hendak melakukan suatu amalan…
Zero to Hero…yach, inilah judul kitab kecil yang ada di sampingku, yang tlah menemani hari-hariku terakhir ini. Subhanallah tiap kali membacanya, kata demi kata, kalimat demi kalimat, paragraf demi paragraf, dan judul demi judul, selalu membuatku cemburu dengan apa yang dipaparkan di dalamnya, cemburu dengan mereka dikisahkan di dalamnya. beberapa kisah tentang Ulama-ulama pendahulu kita, mereka hidup dalam keterbatasan, kesempitan (duniawi) dan bahkan di bawah ancaman akan tetapi atsarnya (peninggalannya) masih terasa hingga sekarang dan generasi-generasi mendatang.
Kita ingat dengan pendahulu-pendahulu kita ktika ada dari mereka yang rela sampai tidur di masjid untuk mencari ilmu selama 30 tahun, dari mereka pula tak pernah terlambat TAKBIRATUL IHRAM dalam shalat selama 60 tahun, dan dari mereka pula rela berjalan sejauh 30.000 mil. untuk mendapatkan periwayatan hadits, Subhanallah!!!!
Lantas, sebenarnya apa yang menyebabkan kita tak dapat meraih peluang-peluang seperti mereka????…nastaghfirullahal ‘adhiem min kulli dzanbin ‘adhiem…
yach, Faktor utama yang menyebabkan kita tak dapat meraih peluang sebagaimana yang tlah mereka raih adalah, tatkala kita sering menunda-nunda suatu pekerjaan. Lebih dari itu, karena masih banyaknya maksiat dan amalan-amalan buruk yang kita lakukan selama ini…(Allahummaghfirlanaa dzunuubanaa…)
Seringkali timbul satu pernyataan dalam diriku yang mengandung penyesalan dan kesedihan, bila diungkap
mungkin demikian…
“”TRUS HINGGA BAhaGIAN UMURKU YANG UDAH TERKURANGI 20 SEKIAN TAHUN INI, APA YANG UDAH ANE LAKUKAN DAN KEMUDIAN DAPAT BERMANFAAT DI KEMUDIAN HARI, UNTUK GENERASI PENERUS ????!!!!””
Semoga perasaan dan ungkapan kesedihan ini tidak hanya terselip dan terbersit dalam pikiran dan hati sahaja, bahkan lebih dari itu aku sangat berharap mudah-mudahan Allah lembutkan dan bimbing hatiku meniti jalan yang Ia Redhai, tak lagi berterusan berada pada kubangan maksiat dan dosa.
“” أَللّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ “” ^Ya Allah, tolonglah hamba agar sentiasa mengingatmu bersyukur (atas nikmat-nikmatMu), dan (mampu) membaguskan peribadatan kepadaMu^ amien…
Begitulah, sifat kebiasaan manusia. Jauh-jauh hari sebelum kita hidup, Rasul udah dapat membaca (biidznillaah) bagaimana keadaan umat Beliau sepeninggalnya.
Hingga dalam suatu hadits, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda (sedangkan beliau sendiri adalah orang yang jujur dan terpercaya, lihat hd. keempat dari kitab Arba’in an nawawiyyah):

    *Raihlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara:
    1. Hidupmu sebelum matimu
    2. Sehatmu sebelum sakitmu
    3. Masa luangmu sebelum masa Sempitmu
    4. masa Mudamu sebelum masa Tuamu, dan
    5. Kayamu sebelum Miskinmu.
    (riwayat Ibnu ‘Abbas radliyallahu ‘anhuma, Al-Albani menuliskannya dalam kitab Shahihu Jami’ush Shoghir karya beliau pd hal. 11088)

ane yakin haqqul yakin, bahwa kebanyakan kita atau bahkan hampir tiap manusia udah ga asing lagi dengan nasehat-nasehat Beliau di atas. Bahkan grup Nasyid Raihan asal Malaysia pun, tak mahu kalah tuk mendendangkannya…( wew ko tau nasyid yaa???….). tapi sudahkan kita menghayati betul-betul dan kemudian mengaplikasikannya dalam kehidupan kita sehari-hari????..Yuk mari bermuhasabah…selagi matahari masih terbit dari Timur dan tidak terbit dari tempat tenggelamnya..*nastaghfirullah*
Tentu tiap dari kita Berharap, semoga dengan mau’idloh (nasehat/ wejangan) Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam di atas, tergeraklah hati kita untuk tidak lagi menyiakan waktu yang ada, justru sebaliknya, kita pastikan tiap detik yang telah dan akan kita lalui harus mengandung kebaikan, pahala, karya dan sedekah di dalamnya.
Allahumma taqobbal minnaa innaKa antas Samii’ul ‘aliem wa tub ‘alainaa innaKa Antat-Tawwaabur-Rohiem…

Iklan

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.